Awalnya Enggak Suka Nonton Fatih, Akhirnya Ketagihan.

syakirdaulay.com - Teman teman semuanya siapa sih yang enggak kenal sosok hafidz muda & aktor  utama sinetron Fatih Dikampung Jawara, bernama Syakir Daulay?

Nich saya ngebahas tentang saya yang awalnya ga suka sama Fatih alias Syakir Daulay, tapi belakangan ngegemesin jika Fatih tak ada dalam sinetron Fatih Dikampung Jawara.

Awalnya Enggak Suka Nonton Fatih, Akhirnya Ketagihan.

Saya kenal sama Syakir sejak dia berperan sebagai Fatih Dikampung Jawara 2019. Awalnya saya gak tertarik sinetron Fatih, tapi adek saya selalu tarik tangan saya ayo dong kak nonton Fatih. Saya bilang ogah ah. Karena setiap hari tangan saya ditarik adik, akhirnya saya mengalah dan nonton demi adik. Sebenarnya males sih?? Karena selalu mengikuti nonton Fatih, eh lama kelamaan tertarik juga nonton Sinetron Fatih Dikampung Jawara. Senang saya karena selalu bisa mendengar Fatih ngaji dan sholawatan. Suaranya merdu banget dan bikin hati ini jadi adem.

Disamping suara yang merdu, ternyata syakir juga jago silat. Cerita dalam sinetron Fatih juga sangat motifatif dan inspiratif juga banyak nasehatnya. Sedang enak-enaknya mengikuti cerita, eh pas di bulan puasa ramadhan Fatih enggak muncul, nggak seru ga ada Fatih dalam sinetron. Tentu hati ini bertanya kemana ya Fatih. Lalu Fatih diganti diganti dengan Irsyat. Jadi kurang semangat nontonnya kalau enggak ada Fatih yang dulu

Lama banget Fatih ga muncul lagi di fdkj 2, kemudian muncul untuk beberapa episode saja, fans Angel Lisandi atau Fanya, lalu Fatih menghilang lagi karena berangkat haji bareng orang tua dan gurunya. Saya selalu mencari info tentang Sinetron Fatih Dikampung Jawara dengan mengikuti Instagram @officialmnctv @mncp_pictures @mncp_fdkj serta @syakirdaulay

Alhamdulillah setelah pulang haji Syakir come back ke fdkj 3. Pas fdkj season 3 kembali, semangat lagi nontonnya tapi sayang eps terakhir?? Saat itu saya berharap akan ada fdkj 4, yang ceritanya lebih seru lagi dan menarik.

Sejak Fatih Dikampung Jawara 3 berakhir, saya jadi enggak karu-karuan di rumah, jika sudah jam tayang Fatih biasanya pukul 19.00 WIB karena Fatih tak ada lagi di layar televisi.

Pas tanggal 15 januari 2020 akhirnya Fatih Dikampung Jawara 4 tayang lagi. Hati saya riang gembira tak terkirakan. Terima kasih banyak MNCTV yang berkenan melanjutkan sinetron fdkj sampai fdkj 10.

Saya selalu kepoin akun pribadinya, lihat video atau postingan foto dia. Saya kagum lihat video Bang syakir mengaji dan sholawatn. Setelah itu saya ngeposting tentang Syakir Daulay lewat IG, facebook dan selalu pantau IG nya biar dapat info tentang aktivitasnya. Dan akhirnya saya ketemu IG akun Keluarga Syakir lewat Ig Syakir tag akun keluarganya pas kumpul bersama keluarga

Lalu saya follow Instagram Ayahya Syakir yaitu @m.hasandaulay. Awal saya ga berani dm ayahnya, lalu saya mencoba dm ayah hasan Alhamdulilah dibalas, dm ku bukan saja dibalas, tapi langsung di folback ig ku. Masya Allah ternyata ayah hasan itu orangnya baik banget dan saya seneng banget bisa kenalan sama beliau.

Sering banget saya berkomunikasi sama ayah hasan lewat ig atau lewat fb. Setelah itu Alhamdulilah saya diminta bantu untuk mengupdate keseharian Syakir Daulay di halaman Facebook Fanspage Syakir Daulay dan dijadikan sebagai editor Di Fanspage.

Terima kasih banyak buat Ayah Hasan dan Bang Syakir yang sudah mempercayai saya. Insya Allah saya selalu usahakan yang terbaik? Pas tahun baru ayah ke Jakarta, akhirnya Bang Syakir live bersama ayahnya di fanspage. Senang banget Bang Syakir sudah tau tentang saya.

Bukan hanya itu aja loh saya selalu bersyukur, saya banyak belajar motivasi dari Bang Syakir. Banyak rintangan selama kenal sama Ayah Hasan, kemudian akhirnya diriku  berubah menjadi lebih baik lagi.  Ini semua berkat Allah, walapun saya ga pernah ketemu dengannya. Tapi saya tahu kok Bang Syakir itu orangnya baik banget. Semoga suatu saat nanti Allah mempertemukan saya dengan Bang syakir dan keluarganya, Aamin Ya Rabbal 'Alamin.

Timbul keharuan yang mendalam manakala beliau mempercayai saya sebagai editor. Saya ragu-ragu menerima kepercayaan itu karena saya sering sakit sesak nafas bahkan sampai drop. Saya takut tak bisa update/posting sesuatu hal yang baru di Fanspage tentang keseharian kegiatan Syakir Daulay.

Saya bertahan. Saya enggak mau ngecewain Ayah Syakir dan saya yakin Allah akan bantu saya. Saya ceritain ke mama saya sebelum saya membantu Ayah Syakir, kalo saya kenal sama ayahnya Fatih dan sering komunikasi. Mama enggak faham apa yang saya ceritakan tentang postingan di Fanspage. Saya setiap hari belajar di google dan setelah itu dan mulai faham bagaimana ngesave instastory dan gabung beberapa video jadi satu untuk diposting difanspage.

kalo saya lagi santai selalu dengarin sholawatan atau ngaji video Bang syakir.
Tak terasa hari berganti hari saya lalui tanpa saya sadarin sesak nafas saya jarang kambuh. Sebelum saya jadi editor, saya selalu merasa putus asa bahkan sampai saya salah arah dan membuat kedua orngtua saya panik.

Mungkin teman-teman enggak percya tapi ini nyata. Allah sudah menunjukan kuasaNya. Allah Maha Penyayang Maha Pengasih. Allah memberi saya kesehatan padahal dokter sudah memvonis,penyakit saya enggak sembuh. Sebenarnya penyakit saya sudah ajak lahir lahir. Alhamdulilah sekarang saya sudah lebih baik.

Terima kasih Buat Ayah dan Bang Syakir, terutama Ayah sudah memberi nasehat dan membimbing saya selama ini. Semua berkat Ayah semoga saya bertahan jadi editor di halaman Facebook Fanspage Syakir Daulay. Semoga ayah dan keluarganya dilindungi dunia dan di akhirat oleh Allah SWT

Baca juga : Editor Fanspage Halaman Facebook Syakir Daulay
                 
                   Syakir Daulay Awali Hijrah Oktober 2009


Artikel ini ditulis oleh :
@bungatari24